Religi  

Kisah Nuaiman, Sahabat Nabi yang Sempat Menjual Temannya Sendiri

MZAW.icwpost.id

Kehidupan Rasulullah saw diwarnai dengan banyak sahabat yang mempunyai sifat dan kebiasaan berbeda-beda. Salah satunya adalah Sahabat Nuaiman yang dikenal konyol, cerdik, dan sering membuat Nabi Muhammad saw tertawa terpingkal.

Nuaiman sendiri bernama lengkap Nuaiman bin Amr bin Rafa’ah yang merupakan sahabat dari kaum Anshar. Artinya, Nuaiman merupakan seorang penduduk asli kota Madinah.

Tingkah Nuaiman sering kali menghibur Rasulullah, tetapi tidak jarang pula membuat Rasulullah kesal. Sebab, Nuaiman merupakan sahabat yang doyan meminum arak dan beberapa kali tertangkap basah oleh Nabi.

Ketika terciduk, biasanya Nuaiman akan mendapat hukuman. Namun karena sifatnya yang ngeyel, hukuman yang sering ia dapat tidak membuatnya kapok.

Hingga suatu ketika setelah berkali-kali mengulangi perbuatannya, Nuaiman mendapat ancaman hukuman yang sangat berat dari Nabi dan akhirnya ia mau bertaubat.

Meskipun Nuaiman dikenal sebagai sahabat yang gemar mabuk-mabukan, namun ia tercatat sebagai seorang mujahid, pejuang Islam tatkala dirinya terlibat dalam Perang Badar.

Kejadian konyol yang pernah dilakukan Nuaiman adalah saat ia menjual temannya sendiri.

Suatu hari, Nuaiman tengah dalam perjalanan menuju Basrah bersama Sahabat Abu Bakar untuk berdagang. Selain itu, ikut pula Suwaibith bin Harmalah yang bertugas untuk mengamankan bekal makanan dalam perjalanan tersebut.

Karena lapar, Nuaiman meminta bekal makanan itu kepada Suwaibith tapi ditolak mentah-mentah karena Abu Bakar yang memimpin perjalanan sedang pergi sejenak.

“Tunggulah sampai Abu Bakar datang,” kata Suwaibith kepada Nuaiman.

Karena jengkel, Nuaiman pun berniat membalas apa yang dilakukan Suwaibith.

Ia kemudian menemui sejumlah orang dan menawarkan bahwa ia menjual seorang budak dengan harga yang cukup murah. Dalam presentasinya itu, Nuaiman menyebut bahwa budak yang ia miliki sering mengaku kalau dirinya adalah orang yang merdeka.

Setelah ada yang berniat membeli budak itu, Nuaiman pun membawa calon pembeli ke hadapan Suwaibith temannya sendiri. Nuaiman langsung menunjuk Suwaibith yang sedang duduk.

Sontak saja, Suwaibith merasa terkejut dan mengaku bahwa dirinya orang merdeka. Berkali-kali Suwaibith menjelaskan bahwa ia orang merdeka.

Namun karena sudah dijelaskan Nuaiman, calon pembeli itu berkata pada Suwaibith, “Tidak usah mengelak, kami sudah paham sifatmu.”

Kejadian itu pun diceritakan kepada Nabi Muhammad saw hingga membuatnya tertawa terpingkal-pingkal.

Bahkan Nabi berkata, “Nuaiman akan masuk surga sambil tertawa, karena ia sering membuatku tertawa.”

Wallahu a’lam.[Ril]