Sumut  

Sebrangi Sungai,Siswa SD di Wampu Langkat ke Sekolah Harus Bertaruh Nyawa

Langkat.icwpost.id

Tak pernah terbayangkan jika di Kabupaten Langkat yang katanya maju tapi masih ada pelajar yang pergi bersekolah harus bertaruh nyawa berjalan kaki menyebrangi Sungai Wampu. Para siswa/siswi SDN 050677 di Desa Basilam, Kecamatan Wampu, Kabupaten Langkat Sumatra Utara ini.

Pemandangan yang memilukan ini berhasil direkam seorang guru SDN 050677 yang merasa prihatin dengan kondisi anak didiknya. Rela pakaiannya sebahagian basah karena harus menyeberangi sungai untuk menuntut ilmu.

Dalam rekaman video yang dikirimkan seorang guru ini kepada awak media terlihat puluhan anak berangkat dari rumahnya di Paya 1 Pondok Tengah Basilam Desa Basilam Lembasa dan pulang sekolah terpaksa menyebrang sungai yang sewaktu-waktu bisa saja menghanyutkan mereka.

Guru yang enggan disebutkan namanya tersebut dalam pemberitaan saat dihubungi melalui ponselnya mengatakan jika kondisi siswa/i yang menyeberang sungai itu sudah berlangsung berbulan-bulan.

“Dulu ada titi (jembatan) ganutung yang biasa dilalui warga dan para siswa/i untuk menuju SD 050677 Basilam Lembasa. Tapi sejak jembatan gantung itu rubuh akibat terjangan banjir, hingga saat ini titi itu tidak pernah lagi dibangun. Jadi ya kalau air lagi banjir anak-anak gak bisa bersekolah,” ujarnya, Senin (06/2).

Para guru berharap Pemkab Langkat dan DPRD Langkat serta instansi terkait lainnya membuka mata dan telinga untuk lebih peduli membangun jembatan gantung. Demi masa depan para generasi muda menuntut ilmu.

Jangan sampai sudah terjadi hal-hal yang tidak kita harapkan terjadi dengan siswa/i tersebut kemudian semua sibuk saling menyalahkan,” ujar para netizen saat video tersebut diposting ke salah satu akun Facebook. (red01/Ril)